Menhub: 81 unit bus listrik telah terbit sertifikat registrasi uji tipe

Hendrik Syahputra

Pemerintah mendorong Perusahaan Angkutan Umum untuk dapat menyediakan transportasi yang ramah lingkungan.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi | foto: @kemenhub
Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi menekankan pentingnya kualitas dan aspek keselamatan dalam produksi sebuah bus. 

Hal ini diutarakan Menhub saat menghadiri pameran Busworld Southeast Asia, The Indonesia International Bus Exibition 2024 di Kemayoran, Jakarta, Rabu (15/4/2024).

"Saya minta fokusnya tidak hanya memproduksi bus yang berkualitas, tetapi juga berkeselamatan. Aspek keselamatan ini adalah perhatian utama kita jika berbicara tentang transportasi," ujar Menhub.

Menurut Menhub pameran bus seperti ini bagus sekali, selain bagi para produsen dan pelaku bisnis di dunia transportasi, tetapi juga bagi masyarakat secara luas.

Manfaatnya adalah dapat memberikan edukasi bagi masyarakat mengenai tipe bus yang bagus, sehingga masyarakat pun dapat memilih untuk menggunakan bus yang tepat.

"Kami gembira bahwa secara konsisten komunitas dan organisasi dari pameran ini selalu memberikan ruang atau panggung pada bus-bus ini, sehingga ini menjadi edukasi juga bagi masyarakat untuk melihat bus yang bagus itu seperti apa. Pengguna dapat memilih yang terbaik untuk digunakan, bukan hanya bagus secara fisik, tetapi juga saya minta komitmen berkaitan dengan keselamatan," kata Menhub.

Selain itu, Menhub juga mendorong tren industri transportasi yang berteknologi tinggi dan berkelanjutan. Untuk itu, Menhub berharap penggunaan bus berbahan listrik dapat terus meningkat.

"Saat ini terdapat 81 unit bus listrik yang telah terbit Sertifikat Registrasi Uji Tipe. Pemerintah mendorong Perusahaan Angkutan Umum untuk dapat menyediakan transportasi yang ramah lingkungan. Di masa mendatang mungkin kita sudah mewajibkan di sejumlah kota besar harus menggunakan bus listrik," ungkap Menhub.
Kehadiran bus listrik tentu berdampak sangat baik bagi lingkungan. Pasalnya, polusi telah menjadi masalah di kota-kota besar. Salah satu solusi untuk menurunkan tingkat polusi adalah penggunaan kendaraan listrik.

Pemerintah Indonesia berkomitmen dalam menurunkan Emisi Gas Rumah Kaca (GRK). Indonesia berkomitmen untuk meningkatkan target penurunan emisi tanpa syarat dari 29% menjadi 31,89% dan dari 41% menjadi 43,20% untuk bersyarat. 

Untuk mencapai target itu, Kemenhub telah menetapkan program dan kebijakan yang relevan untuk mendukung penyelenggaraan sistem transportasi yang berkelanjutan.
Share:
Konten berbasis data.
Kategori konten paling banyak dibaca.
News Terkini
Lihat semua
Komentar
Login ke akun RO untuk melihat dan berkomentar.

Terkini

Indeks