Perkuat ketahanan pangan Indonesia, Google donasikan US$1,24 juta

Program ini sejalan apa yang dilakukan Sundar Pichai di AS, hal itu dibuktikan Google regional Indonesia dengan memberikan dana hibah.

Hendrik Syahputra author photo
Simpan
iklan
sesi diskusi google.org | Google Indonesia

Sundari Pichai sebagai Chief Executive Officer (CEO) Google dan Alphabet, sebelumnya telah merilis keterangan di halaman resmi blog.google terkait keretanan pangan di Amerika Serikat (AS).

Ia mengutarakan tahun 2022 kerawanan pangan menjadi tantangan terbesar bagi banyak keluarga di seluruh AS. Menurut Departemen Pertanian AS, lebih dari 10% orang AS terjadi kerawanan pangan pada suatu waktu di tahun 2021.

Artinya masyarakat tidak dapat memastikan bahwa mereka akan memiliki cukup makanan untuk dimakan keluarga mereka. Hal ini diungkapkan Sundar Pichai di laman resmi Google.

Pria berdarah India itu menjelaskan salah satu cara terbaik untuk mendukung masalah pangan di AS dengan melengkapi bank makanan, polemik itu terutama karena kenaikan harga pangan dan masalah rantai pasokan global membuat mereka menipis.

"Itulah mengapa hari ini kami meluncurkan kemitraan baru dengan Feeding America dan jaringan bank makanan dan dapur lokalnya. Tujuan kami adalah memberikan 50 juta makanan, sekaligus memperkuat infrastruktur teknis bank makanan untuk jangka panjang," tulis Pichai di laman blog resmi Google, Kamis (10/11/2022) lalu.

Program ini sejalan apa yang dilakukan Sundar Pichai di AS, hal itu dibuktikan Google regional Indonesia dengan memberikan donasi ke Indonesia untuk ketahanan pangan atas perubahan iklim melalui Google.org, Selasa (22/11/2022). 

Dalam acara "Solve…for Sustainability" Google Indonesia mengumumkan pemberian hibah sebesar US$724.490 kepada Edu Farmers International Foundation untuk mendukung penelitian dan peningkatan awareness tentang cara meningkatkan hasil produksi di sektor pertanian, serta mengajarkan bisnis dan soft-skill kepada calon-calon pemimpin di bidang pertanian. 

Google.org juga menyediakan hibah sebesar US$500.000 untuk World Food Program USA untuk mendukung upaya United Nations World Food Programme (WFP) di Indonesia. WFP mengurangi dampak perubahan iklim terhadap ketahanan pangan di Indonesia dengan memberikan dukungan kepada pemerintah dan masyarakat agar dapat merespons peristiwa cuaca ekstrem dan kendala terkait iklim dengan lebih baik.

Melanansir dari halaman regional Google Indonesia, selain itu, di acara "Solve…for Sustainability" yang diadakan pada hari Selasa, Google juga menguraikan upaya-upaya yang sedang mereka lakukan untuk mencapai nol emisi karbon di seluruh operasi dan rantai nilai (value chain) hingga tahun 2030. 

Dalam acara pihak Google menyampaikan info terbaru mengenai berbagai produk dan solusi yang dapat digunakan bisnis, kota, jurnalis, dan individu untuk beradaptasi dengan kondisi planet yang terus berubah. 

"Kami bangga bisa menyalurkan bantuan melalui Google.org, yang merupakan organisasi filantropi Google, kepada Edufarmers dan WFP dalam usaha mereka meningkatkan ketahanan pangan selama masa genting ini, saat supply chain pangan terganggu oleh perubahan iklim, konflik, dan krisis akibat meningkatnya biaya hidup yang terjadi secara global," kata Randy Jusuf, Managing Director, Google Indonesia. 

Randy juga berharap inisiatif ini dapat memperkuat ketahanan ekosistem pertanian di Indonesia.

"Kami berharap inisiatif ini dapat memperkuat ketahanan ekosistem pertanian di Indonesia dan kami tidak sabar ingin melihat peran teknologi dalam mewujudkan sistem pangan yang lebih berkelanjutan," terangnya kembali.

Di Indonesia, WFP bekerja sama erat dengan pemerintah untuk meningkatkan kemampuan masyarakat yang rentan dalam mengantisipasi kendala terkait cuaca yang memengaruhi kehidupan dan mata pencarian mereka. 

Dengan menggunakan metodologi inovatif dan set data baru untuk meningkatkan kemampuan prediksi, WFP bersama Pemerintah mengerjakan Platform for Real-Time Impact Situation Monitoring (PRISM). 

PRISM menggunakan pencitraan satelit dan sensor lainnya untuk memberi informasi iklim dengan cepat kepada pemerintah dan sektor kemanusiaan untuk ditindaklanjuti.

PRISM telah digunakan secara khusus untuk mengurangi dampak cuaca ekstrem terhadap ketahanan pangan, yang nantinya akan disebarluaskan ke penjuru negeri dan wilayah yang lebih luas bersama metodologi yang lebih canggih, berkat pendanaan dari Google.org. 

Melalui dukungan Google.org, WFP juga memperluas penerapan CLEAR+ (Consolidated Livelihood Exercise for Analyzing Resilience), yakni sebuah sarana untuk menganalisis dampak jangka panjang perubahan iklim terhadap ketahanan pangan masyarakat rentan dan merekomendasikan solusi advokasi kepada para pembuat kebijakan.

Sementara itu, Christa Räder, Country Representative, Indonesia, United Nations World Food Programme, menjelaskan bagaimana teknologi mengakselerasi kemampuan petani untuk antisipasi kendala cuaca.

"Bantuan dana dari Google.org yang luar biasa ini dapat mendukung WFP untuk terus menyediakan bantuan teknis bagi Pemerintah Indonesia dalam manajemen risiko bencana dan iklim yang menjadi perihal penting. Secara keseluruhan, dialog kebijakan WFP dengan Pemerintah Indonesia akan menjadi lebih baik melalui pemanfaatan bukti dan inovasi teknologi untuk meningkatkan kemampuan prediksi dan adaptasi bencana dan peristiwa terkait iklim," kata Christa Räder, Country Representative, United Nations World Food Programme, Indonesia. 

Kemitraan untuk mencapai tujuan, bantuan ini menjadi bukti meningkatnya peran WFP dalam membangun kemitraan dengan sektor publik dan swasta demi mencapai Agenda 2030

"Seiring dengan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (TPB) 17 - Kemitraan untuk Mencapai Tujuan - bantuan ini menjadi bukti meningkatnya peran WFP dalam membangun kemitraan dengan sektor publik dan swasta demi mencapai Agenda 2030, terutama TPB 2, Tanpa Kelaparan," harapnya.

Keuntungan yang signifikan juga bisa diraih melalui penguatan sistem pangan. Caranya adalah dengan meningkatkan pengetahuan dan berbagi praktik terbaik antarpetani. 

Di Indonesia, Edufarmers akan menggunakan dana dari Google.org untuk bekerja sama dengan petani dalam mengadopsi praktik dan teknologi inovatif untuk memaksimalkan hasil produksi, melalui koordinasi yang erat dengan Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi dan Kementerian Pertanian.

Chief Operating Officer, Edufarmers, Amri Ilmma menjelaskan rangkaian pelatihan yang mereka siapkan untuk meningkatkan produktivitas petani.

"Suatu kebanggaan bagi Edufarmers untuk menerima hibah dari Google.org. Melalui hibah ini, Edufarmers akan berusaha meningkatkan ketahanan pangan di Indonesia melalui R&D untuk meningkatkan produktivitas pertanian, pengembangan modul dan video pelatihan tentang keterampilan teknis pertanian dan soft-skill, pelatihan dan program pengembangan untuk petani dan pemuda, serta konferensi agri-innovation untuk mendukung regenerasi petani ke pemuda dan mengakselerasi penggunaan teknologi agrikultur," kata Amri Ilmma, Chief Operating Officer, Edufarmers.

Google Indonesia juga merincikan setelah pengumuman hari ini, jumlah bantuan dana dari Google.org di Indonesia menjadi US$16 juta terhitung sejak tahun 2015. 

"Hibah sebelumnya berfokus pada berbagai bidang penting seperti literasi digital dan keamanan online," jelasnya.
Bagus, layak untuk dibagikan!
TOPIK.ID sebagai media Milenial dan Gen Z untuk publik, didukung oleh publik. Menyediakan semua konten jurnalistik modernitas secara berimbang sesuai pedoman dan tentunya gratis untuk diakses demi kesetaraan informasi di Indonesia, tanpa halaman berbayar, tanpa hoax.
iklan
Komentar

iklan

Terkini