4 Tools AI paling relevan untuk copywriting, awas salah tulis!

Ardi Nugraha

Copywriting merupakan seni dan proses menulis teks yang persuasif dan menggugah minat pembaca atau target pasar .

cover: topik.id
Pesatnya perkembangan teknologi Artificial Intelligence (AI) atau kecerdasan buatan, copywriting kini memiliki pilihan ke berbagai alat yang dapat membantu meningkatkan kualitas tulisan agar lebih menarik dan tertarget. 


Mulai perbaikan tata bahasa hingga optimisasi judul dan pemodelan bahasa yang menarik, alat-alat AI dapat menjadi rekomendasi pelengkap dalam copywriting. 

Namun, meskipun alat-alat AI ini dapat memberikan panduan dan saran, kemampuan manusia dalam memahami audiens dan mengungkapkan pesan yang unik tetap tak tergantikan. 

Copywriting merupakan seni dan proses menulis teks yang persuasif dan menggugah minat dengan tujuan menggerakkan pembaca atau target pasar untuk mengambil tindakan tertentu. 

Selain itu, copywriting digunakan dalam berbagai bentuk materi pemasaran, seperti iklan cetak, iklan digital, situs web, brosur, email marketing, dan banyak lagi. 

Lantas, apa dasar-dasar copywriting yang perlu dipahami dan tools AI apa saja paling relevan untuk digunakan? Berikut ulasannya yang dirangkum topik.id, Senin (17/7/2023).

Dasar-dasar copywriting:

1. Memahami Target Pasar.

Salah satu langkah terpenting dalam copywriting adalah memahami audiens atau target pasar. 

Ketahui siapa audiens, apa yang dibutuhkan, apa masalah atau keinginan yang ingin dimiliki, dan bagaimana produk atau layanan dapat memenuhi kebutuhan. 

Pengetahuan yang mendalam tentang audiens akan membantu menyusun pesan yang relevan dan efektif.

2. Menarik Perhatian dengan Judul yang Kuat.

Judul merupakan kunci untuk menarik perhatian pembaca. Buatlah judul yang menarik, singkat, dan memiliki kekuatan untuk membangkitkan minat dan ingin tahu. 

Gunakan kekuatan kata-kata yang kuat dan teknik-teknik menarik lainnya untuk membuat judul yang tak terlupakan.

[cut]
cover: topik.id
3. Memiliki Pendekatan yang Persuasif.

Copywriting yang efektif harus memiliki pendekatan yang persuasif. Fokus pada manfaat dan keunggulan produk atau layanan dan berikan bukti sosial atau testimoni. 

Gunakan teknik persuasif seperti penekanan kebutuhan, penekanan keinginan, penekanan keuntungan, dan penawaran yang kredibel.

4. Menulis dengan Gaya yang Menarik.

Gaya penulisan dalam copywriting harus menarik dan mudah dibaca. Gunakan bahasa yang sederhana, jelas, dan mudah dimengerti oleh audiens. 

Gunakan kalimat pendek, paragraf yang singkat, dan jangan takut menggunakan humor atau cerita untuk mempertahankan minat pembaca.

5. Membuat "Call-to-Action" yang Jelas.

Setiap tulisan copywriting harus memiliki "call-to-action" yang jelas. Berikan instruksi yang jelas dan meyakinkan kepada pembaca tentang tindakan yang diharapkan. 

Gunakan kalimat yang kuat dan menggugah minat, dan pastikan tindakan yang diinginkan mudah diikuti oleh pembaca.

6. Mengedit dan Merevisi.

Setelah menulis, penting untuk melakukan pengeditan dan revisi pada tulisan copywriting. 

Periksa tata bahasa, ejaan, struktur kalimat, dan pastikan pesan disampaikan dengan jelas dan efektif. 

Pastikan juga tulisan telah mengikuti gaya dan brand voice perusahaan.

7. Melakukan Uji Coba dan Pelacakan.

Penting untuk melacak dan mengukur keberhasilan copywriting. Gunakan analitik dan alat pelacakan untuk melihat seberapa baik copywriting berperforma dan bagaimana itu mempengaruhi hasil pemasaran. 

Dari data ini, pengguna dapat memperbaiki dan mengoptimalkan copywriting di masa mendatang.

Apa saja tools AI paling relevan untuk copywriting? Berikut rangkumannya:
[cut]
cover: topik.id

4 Tools AI copywriting

Untuk copywriting, terdapat beberapa alat AI yang dapat membantu meningkatkan efektivitas tulisan dan membantu penulis menghasilkan konten yang lebih menarik dan persuasif. 

Berikut adalah empat alat AI yang paling relevan untuk copywriting:


Grammarly adalah alat yang sangat berguna untuk memeriksa tata bahasa, ejaan, dan kesalahan penulisan lainnya. 

Grammarly menggunakan algoritma AI untuk mendeteksi dan memperbaiki kesalahan tata bahasa, memberikan saran perbaikan, dan meningkatkan kejelasan tulisan. 

Ini dapat membantu penulis memastikan bahwa konten bebas dari kesalahan tata bahasa dan mudah dibaca.


WordAI adalah alat yang menggunakan teknologi pemutarbalikan kata-kata (word spinning) berbasis AI. 

Alat ini memungkinkan penulis untuk menghasilkan berbagai versi konten dengan menggunakan sinonim dan struktur kalimat yang berbeda secara otomatis. 

Dengan WordAI, pengguna dapat menghemat waktu dalam membuat variasi konten yang unik dan memenuhi persyaratan SEO.


Buzzsumo adalah platform yang menggunakan kecerdasan buatan untuk menganalisis konten yang populer dan tren di media sosial. 

Alat ini membantu penulis copywriting untuk memahami topik yang sedang tren, kata kunci yang populer, dan konten yang mendapatkan banyak interaksi dari audiens.

Dengan informasi ini, penulis dapat membuat konten yang lebih relevan dan menarik bagi pembaca.


CoSchedule Headline Analyzer menggunakan AI untuk menganalisis judul dan memberikan skor berdasarkan keefektifan dan daya tariknya. 

Alat ini juga memberikan saran untuk meningkatkan judul agar lebih menarik dan menarik minat pembaca. 

Dengan menggunakan alat ini, penulis dapat menciptakan judul yang lebih kuat dan mengoptimalkan daya tarik konten.

Kesimpulan

Sebagai copywriting di perusahaan, mungkin perlu menyesuaikan dengan kebutuhan, mulai dari target pembaca, wilayah hingga umur.

Meskipun alat-alat ini dapat membantu meningkatkan kualitas copywriting, keahlian manusia dan pemahaman yang mendalam tentang audiens tetap kunci dalam menciptakan konten yang efektif. Selamat menulis!
Apakah konten ini bermanfaat?
Dukung dengan memberikan satu kali kontribusi.

Share:
Konten berbasis data.
Kategori konten paling banyak dibaca.
Digilife Terkini
Lihat semua
Komentar
Login ke akun RO untuk melihat dan berkomentar.

Terkini

Indeks