Agility Robotics bangun pabrik, produksi 10.000 robot per tahun

Ardi Nugraha

Pendiri dan CEO Agility Robotics, Damion Shelton mengungkapkan pabrik ini awal produksi massal robot humanoid komersial pertama di dunia.

Pabrik RoboFab | foto: @youtube
Agility Robotics, pencipta robot Digit , mengungkapkan bahwa perusahaannya membuka RoboFab ™, fasilitas pabrik manufaktur robot di Salem, Oregon, Amerika Serikat (AS) dengan kemampuan memproduksi lebih dari 10,000 robot per tahun. 

Pembangunan awal pabrik robot Agility seluas 70.000 kaki persegi dimulai tahun lalu, dan akan dibuka akhir tahun ini. Agility mengantisipasi kapasitas produksi ratusan robot Digit pada tahun pertama, dengan kemampuan untuk meningkatkan skala hingga lebih dari 10.000 robot per tahun. 

Pada kapasitas penuh, RoboFab akan mempekerjakan lebih dari 500 pekerja di Salem, selain karyawan di lokasi Agility lainnya. Digit juga akan bekerja di pabrik baru, dengan kapasitas yang sama dengan lokasi pelanggan Agility, yaitu memindahkan, memuat, dan membongkar tas jinjing. 

Robot Digit dirancang sejak awal agar dapat dibawa ke mana pun orang pergi dan melakukan pekerjaan bermanfaat, dengan aman, di ruang yang dirancang untuk manusia. Karena begitu banyak tugas yang dirancang berdasarkan alur kerja manusia, desain Digit yang berpusat pada manusia memungkinkan utilitas multiguna. 

Aplikasi awal mencakup penanganan material massal di dalam gudang dan pusat distribusi. Dengan dibukanya fasilitas manufaktur baru, pelanggan yang berpartisipasi dalam Agility Partner Program (APP) dapat mengharapkan pengiriman Digit pertama pada tahun 2024, dengan ketersediaan pasar umum pada tahun 2025.

Pendiri dan CEO Agility Robotics, Damion Shelton mengungkapkan pabrik ini awal produksi massal robot humanoid komersial.
"Pembukaan pabrik kami menandai momen penting dalam sejarah robotika: awal produksi massal robot humanoid komersial, kami membangun Digit untuk memecahkan permasalahan sulit dalam angkatan kerja saat ini seperti cedera, kelelahan, tingginya turnover, dan kesenjangan tenaga kerja yang tidak dapat diatasi, dengan visi utama untuk memungkinkan manusia menjadi lebih manusiawi. Ketika Anda membangun teknologi baru untuk menjadikan masyarakat lebih baik, pencapaian terpenting adalah ketika Anda dapat memproduksi teknologi tersebut secara massal pada skala yang dapat memberikan dampak nyata dan luas," jelas Damion dalam keterangan tertulisnya di laman resmi agility Robotics.

Sementara itu, COO Agility Robotics Aindrea Campbell memimpin penskalaan manufaktur dan operasi perusahaan Agility untuk memenuhi permintaan komersial yang besar terhadap Digit, termasuk peluncuran pabrik baru. 


Dengan pengalaman lebih dari dua puluh tahun sebagai pemimpin operasi senior di berbagai perusahaan termasuk Ford dan Apple, Aindrea ikut memimpin transisi dari baja ke aluminium pada F150 dan dengan cepat meningkatkan kapasitas sebagai kepala operasi iPad selama pandemi. 

"Kami tidak hanya membangun pabrik robot humanoid pertama di dunia, namun kami juga melakukannya di Amerika Serikat sekitar 30 mil dari pusat teknik kami dan hal ini merupakan hal yang luar biasa untuk mempersiapkan kami berkembang dengan cepat," jelas Campbell. 

"Dengan menjadikan RoboFab sebagai pusat manufaktur canggih di Salem, Oregon, kami tidak hanya mempercepat pengembangan dan penerapan sistem robot canggih, namun juga mengembangkan inovasi dan menciptakan peluang kerja berketerampilan tinggi. Dengan kemampuan untuk memproduksi Digit dalam skala besar, kami siap mengubah masa depan dunia kerja menjadi lebih baik," tambahnya.

Apakah konten ini bermanfaat?
Dukung dengan memberikan satu kali kontribusi.

Share:
Konten berbasis data.
Kategori konten paling banyak dibaca.
Bisnis Terkini
Lihat semua
Komentar
Login ke akun RO untuk melihat dan berkomentar.

Terkini

Indeks