Menteri Luhut: 120 Proyek strategis terkait air bernilai USD 9,4 milyar

Hendrik Syahputra

Forum air terbesar dunia tersebut akan dihadiri sebanyak 13.448 orang dari 148 negara.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan | cover: topik.id
Garuda Wisnu Kencana (GWK), Bali siap menjamu para tamu World Water Forum  (WWF) ke-10 pada acara gelaran Welcoming Dinner yang digelar Minggu, 19 Mei 2024 besok.

Dalam siaran pers Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves), Sabtu (18/5/2024) mengungkapkan Pemerintah Republik Indonesia (RI) melakukan peremajaan infrastruktur dan fasilitas GWK termasuk pemeliharaan patung, pembersihan tebing, pengecatan ulang, dan persiapan keamanan.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut B. Pandjaitan saat meninjau kesiapan GWK, meyakini persiapan telah matang.
"Sudah terjadwal untuk persiapannya dan dipastikan sudah siap menyambut para tamu World Water Forum ke-10," jelas Menko Marves Luhut.
Lanjutnya, GWK sudah sering digunakan sebagai tempat penyelenggaraan forum berskala internasional termasuk makan malam para pemimpin negara. Menko Luhut berharap acara berjalan dengan sukses.

"GWK ini sudah beberapa kali host acara dinner acara internasional, saya rasa persiapannya juga matang. Harapannya acara sukses dan lancar," kata Menko Luhut.

120 Proyek strategis terkait air bernilai USD9,4 milyar.

Sebanyak 120 proyek strategis terkait air dan sanitasi bernilai USD9,4 milyar akan disepakati saat World Water Forum ke-10 pada 18—25 Mei 2024 di Bali.

Hal itu diutarakan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan saat membuka Rakor Panitia Nasional World Water Forum ke-10 di Bali, di Laguna Resort and Spa, Kamis (16/5/2024).

"Kita harus menghasilkan concrete deliverables dari forum ini. Akan melaksanakan 120 proyek strategis terkait air bernilai USD9,4 milyar, termasuk tindak lanjut dari inisiatif Indonesia di G20 tahun 2022 yaitu G20 Bali Global Blended Finance Alliance (GBFA) yang akan mendukung pendanaan untuk aksi iklim termasuk mengatasi krisis air. Kami akan mengadakan launching Sekretariat GBFA dan penandatanganan LoI dengan beberapa negara sebagai Founding Member pada 20 Mei nanti, Setneg dan Kemlu harap fasilitasi para undangan high-level yang belum mendapatkan akses masuk," mintanya. 

Luhut juga mengungkapkan bahwa forum air terbesar dunia tersebut akan dihadiri sebanyak 13.448 orang dari 148 negara. Delegasi VVIP terdiri dari 8 kepala negara dan wakil kepala pemerintahan, 3 utusan khusus, dan 38 menteri.  

"Interest terhadap acara ini semakin meningkat. Terdapat juga anggota parlemen dari berbagai negara, perwakilan daerah, asosiasi, perusahaan swasta dan pemuda," jelasnya.

Pada kesempatan tersebut Luhut meminta semua pihak yang terlibat dalam persiapan World Water Forum ke-10 agar memastikan secara detail pelaksanaannya karena kehadiran Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan beberapa kepala negara.

"Kehadiran Presiden RI dan VVIP ini mengharuskan kita persiapkan World Water Forum ke-10 ini semaksimal mungkin," tegasnya.

Selain itu, lanjutnya, perlu diperhatikan juga publikasi media khususnya untuk internasional. Khususnya Deklarasi Menteri dengan outcome tiga usulan Indonesia yaitu Integrated water resources management on small island, Centre of excellent on water and climate resilience dan pencanangan World Lake Day, yang akan disampaikan ke PBB untuk menjadi UN Water Agenda.

Menko Luhut juga meminta perhatian pada sektor keamanan hingga kenyamanan undangan yang hadir.

Pada kesempatan yang sama, Ketua Harian Panitia Nasional World Water Forum ke-10 yang juga Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljo mengungkapkan Ministerial Meeting akan dihadiri sekitar 103 Menteri dari 132 negara.

"Namun semua ini masih terus bergerak, karena masih ada 99 Negara yang belum konfirmasi," tambahnya seraya menambahkan pihaknya juga akan mengundang pelajar dari empat sekolah pada setiap harinya untuk bisa menyaksikan proses-proses yang terjadi di forum tersebut.

Hingga 17 Mei 2024, dari 13.000 yang mendaftar secara formal, peserta Nasional tercatat sudah ada sekitar 2.900 orang serta peserta dari kementerian dan panitia sebanyak 1.600 orang. Pembicara dari dalam dan luar negeri ada 1.357 dan exhibitor media serta sponsor ada 4.890 orang.

Nantinya akan ada dua pameran yang dilakukan di Bali Nusa Dua Convention Center (BNDCC), yaitu pertama Country Pavilion dan Organization Pavilion. Sebanyak 21 negara dipastikan akan mengikuti pameran ini.

Hingga kini tercatat telah ada 188 media dan 690 orang jurnalis menyatakan hadir, terdiri dari 41 media internasional dan 64 media nasional.
Apakah konten ini bermanfaat?
Dukung dengan memberikan satu kali kontribusi.

Share:
Konten berbasis data.
Kategori konten paling banyak dibaca.


News Terkini
Lihat semua
Komentar
Login ke akun RO untuk melihat dan berkomentar.

Terkini

Indeks