Virus corona merajalela di India, Google turun tangan

Google turun tangan untuk membantu negara India dari beberapa program, salah satunya pendanaan.

Editor: Dharma Putra
Share:
kantor google | @google
Penyebaran Covid-19 di negara India kian mengganas dan mencatatkan angka infeksi harian tertinggi selama enam hari berturut-turut.

Seperti penelusuran TOPIK.ID dari laman news.google.com/covid19, Rabu (28/4/2021), melaporkan total kasus sebanyak 17.313.163. Sementara kasus kematian mencapai  195.123.

Perusahaan teknologi dunia, Google mengutarakan saat ini India sedang melalui momen tersulit dalam pandemi sejauh ini. Kasus Covid-19 harian terus mencatat rekor tertinggi, dengan rumah sakit terisi penuh dan membutuhkan persediaan mendesak untuk mengatasi peningkatan jumlah pasien. 

"Komunitas Google kami dan keluarganya juga merasakan dampak yang menghancurkan. Kami bertanya pada diri sendiri apa lagi yang dapat kami lakukan sebagai perusahaan untuk memastikan orang-orang mendapatkan informasi dan dukungan yang mereka butuhkan untuk menjaga keluarga dan komunitas mereka tetap sehat dan aman," tulis Google di laman resminya blog.google.

Google turun tangan untuk membantu negara India dari beberapa program, salah satunya pendanaan. Google mengumumkan 135 Crore INR ($ 18 juta USD) dalam pendanaan baru untuk India. 

Ini termasuk dua hibah dari Google.org , lengan filantropis Google, dengan total 20 Crore INR ($ 2,6 juta USD). Yang pertama adalah GiveIndia memberikan bantuan tunai kepada keluarga yang paling terpukul oleh krisis untuk membantu pengeluaran sehari-hari mereka. 

Yang kedua akan dikirim ke UNICEF untuk membantu mendapatkan pasokan medis yang mendesak, termasuk oksigen dan peralatan pengujian, ke tempat yang paling dibutuhkan di India. 

Ini juga termasuk donasi dari kampanye pemberian karyawan kami yang sedang berlangsung - sejauh ini lebih dari 900 Googler telah menyumbangkan 3,7 Crore INR ($ 500.000 USD) untuk organisasi yang mendukung komunitas berisiko tinggi dan terpinggirkan. 

Pendanaan ini juga mencakup peningkatan dukungan Ad Grant untuk kampanye informasi kesehatan masyarakat. Sejak tahun lalu, kami telah membantu MyGov dan Organisasi Kesehatan Dunia menjangkau khalayak dengan pesan yang berfokus pada bagaimana tetap aman dan fakta tentang vaksin. 

"Kami meningkatkan dukungan kami hari ini dengan tambahan 112 Crore INR ($ 15 juta) dalam Ad Grants kepada otoritas kesehatan setempat dan lembaga nonprofit untuk opsi cakupan bahasa lainnya," tulis Google.

Google juga membantu melalui produk informasi inti, seperti Penelusuran dan Maps, YouTube, dan Iklan. Fitur Covid di Pencarian tersedia di India, dalam bahasa Inggris dan delapan bahasa India, dan Googl terus meningkatkan pelokalan dan menyoroti informasi otoritatif. 

"Itu termasuk informasi tentang di mana mendapatkan pengujian dan vaksin; sejauh ini, Maps dan Penelusuran memunculkan ribuan situs vaksin, dan kami sedang bekerja untuk menambahkan puluhan ribu lainnya. Kami juga bekerja sama erat dengan Kementerian Kesehatan & Kesejahteraan Keluarga, dan dengan organisasi seperti Bill & Melinda Gates Foundation, untuk mendukung inisiatif kesadaran vaksin," beber Google.

Di YouTube, Google mendukung pemerintah dalam strategi komunikasi vaksin mereka, serta berupaya mengumpulkan informasi resmi dan mengurangi kesalahan informasi. 

"Kami baru-baru ini mengadakan lokakarya untuk 200+ pejabat kesehatan untuk mempelajari bagaimana mereka dapat menggunakan YouTube untuk menjangkau pemirsa di seluruh bahasa India dengan informasi vaksin. Dan kami telah menambahkan dukungan untuk donasi publik untuk beberapa organisasi nonpemerintah di Google Pay," terang Google.
Share:
Komentar

Terbaru