Dapat lampu hijau, Xiaomi bersiap luncurkan mobil listrik

Ardi Nugraha

Xiaomi selangkah lebih dekat untuk memasuki pasar penjualan mobil listrik secara global.

Xiaomi yang sedang menjalani uji jalan di Xinjiang baru-baru ini diunggah ke platform media sosial Tiongkok | foto: @Xiaohongshu 
Salah satu perusahaan raksasa teknologi asal Tiongkok, Xiaomi dikabarkan telah mendapat lampu hijau dari Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional Tiongkok (NDRC) untuk memasuki pasar kendaraan listrik dalam negeri . 

Menurut laporan Reuters, Xiaomi merupakan perusahaan keempat yang mendapatkan persetujuan NDRC sejak akhir 2017 untuk memproduksi dan menjual kendaraan energi baru di Tiongkok.

Pihak Xiaomi harus mengajukan permohonan dan mendapatkan persetujuan dari NDRC dan Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi Tiongkok. 

Meskipun Xiaomi belum secara resmi mengkonfirmasi laporan ini, persetujuan NDRC akan membawa Xiaomi selangkah lebih dekat untuk memasuki pasar penjualan mobil listrik secara lokal dan global. 

Namun, pengumuman Lei Jun, salah satu pendiri dan CEO Xiaomi, mengungkapkan bahwa ekspansi perusahaan ke pasar kendaraan listrik akan menjadi proyek kewirausahaan besar terakhirnya.

Manufaktur kendaraan listrik melibatkan investasi besar dan keuntungannya akan datang jauh kemudian, namun Lei memiliki kepercayaan pada Xiaomi. 

Merek ini memiliki jutaan penggemar di seluruh dunia, dan telah mengembangkan banyak gadget pintar yang sukses dari awal. Yang lebih penting lagi, mereka mempunyai cukup uang untuk mendanai penelitian dan pengembangannya sendiri.
"Kali ini, saya secara pribadi akan memimpin tim, dan ini akan menjadi proyek wirausaha besar terakhir dalam hidup saya," tulis Lei di sebuah situs microblogging paling populer di Tiongkok, Weibo.

Lei juga pernah membandingkan Tesla yang sudah berjalan 10 tahun lebih lama dan menurutnya, Xiaomi masih memiliki banyak peluang, 


Pembangunan pabrik Xiaomi dibagi menjadi dua tahap. Tahap pertama selesai sekitar bulan Juni tahun ini, sedangkan tahap kedua diharapkan dimulai pada tahun 2024 dan akan berakhir sekitar tahun 2025. 

Pabrik perusahaan akan memiliki kapasitas produksi tahunan gabungan sebesar 300.000 kendaraan ketika selesai. 

Xiaomi EV
Lei membuat para penggemar Xiaomi dalam ketegangan awal bulan ini ketika dia tidak memberikan kabar terbaru tentang bisnis EV Xiaomi selama pidato tahunannya. 

Namun, foto kendaraan Xiaomi yang sedang menjalani uji jalan di Xinjiang baru-baru ini diunggah ke platform media sosial Tiongkok Xiaohongshu, menghidupkan kembali perbincangan tentang kemajuan perusahaan.

Xiaomi yang sedang menjalani uji jalan di Xinjiang baru-baru ini diunggah ke platform media sosial Tiongkok | foto: @Xiaohongshu 
Tangkapan layar postingan Xiaohongshu yang menggambarkan kendaraan Xiaomi sedang menjalani test drive di Xinjiang. Gambar milik AI4Auto.

Pada bulan Februari awal tahun ini, perusahaan mengumumkan bahwa tim R&D EV-nya terdiri dari lebih dari 2,300 karyawan . 

Tim tersebut diperkirakan akan secara resmi memulai produksi massal EV mulai kuartal pertama tahun 2024, dengan target penjualan 100,000 kendaraan di tahun pertama.
Apakah konten ini bermanfaat?
Dukung dengan memberikan satu kali kontribusi.

Share:
Konten berbasis data.
Kategori konten paling banyak dibaca.
Bisnis Terkini
Lihat semua
Komentar
Login ke akun RO untuk melihat dan berkomentar.

Terkini

Indeks