Pre-order, mobil terbang bakal seliwiran di langit Tiongkok

Hendrik Syahputra

Meluncurkan pre-order untuk mobil terbang modularnya pada kuartal keempat tahun ini, menurut seorang eksekutif senior perusahaan.

electric vertical take-off and landing (eVTOL) | foto: China Daily/Tech News
Perusahaan asal tirai bambu, Xpeng Aeroht terus mengembangkan unit mobil terbang atau electric vertical take-off and landing (eVTOL) dari pembuat kendaraan listrik Tiongkok Xpeng Motors, yang segera meluncurkan pre-order untuk mobil terbang modularnya pada kuartal keempat tahun ini, menurut seorang eksekutif senior perusahaan.

Melansir dari laman China Daily, Jumat (17/5/2024) melaporkan perusahaan yang berbasis di Guangzhou, ibu kota provinsi Guangdong, juga berencana memulai produksi massal dan pengiriman mobil terbang ke pengguna individu pada kuartal keempat tahun depan, kata wakil presiden perusahaan Qiu Mingquan.

"Mobil terbang modular hanya akan dijual kepada pengguna individu setelah mendapatkan izin kelaikan udara dan memperoleh sertifikasi serta izin dari otoritas pengatur nasional dan lembaga untuk keamanan produk," kata Qiu kepada sekelompok wartawan yang mengunjungi perusahaan tersebut pada hari Rabu.

Mobil terbang modular memiliki modul darat dan udara, yang dapat dipisahkan dan digabungkan secara mandiri. Modul udara memfasilitasi lepas landas vertikal untuk penerbangan dengan ketinggian rendah, sedangkan modul darat dengan cerdik menyelimuti modul udara, memungkinkan transportasi darat, menurut perusahaan.

Permohonan Sertifikasi Tipe pada modul udara kendaraan telah diterima oleh Administrasi Penerbangan Sipil Tiongkok Tengah dan Selatan, yang menandakan model tersebut akan memasuki tahap sertifikasi kelaikan udara.

Sertifikasi Jenis adalah persetujuan terhadap desain produk penerbangan sipil termasuk pesawat sipil, mesin pesawat atau baling-baling, yang dikeluarkan oleh Administrasi Penerbangan Sipil Tiongkok sesuai dengan peraturan yang mengatur kualitas produk dan suku cadang penerbangan sipil.


Modul udara, pesawat lepas landas dan pendaratan vertikal listrik berawak (eVTOL) pertama yang dikembangkan Tiongkok untuk pengguna individu, memiliki mode mengemudi manual dan otonom serta kabin dua kursi panorama.

Modul berbasis darat adalah kabin cerdas untuk empat hingga lima orang, dilengkapi dengan sistem tenaga penggerak listrik yang memperluas jangkauan, yang dapat menyediakan berbagai suplemen energi untuk modul terbang. Ini akan disertifikasi sesuai dengan standar otomotif Tiongkok di masa depan.

Selain penggunaan pribadi, mobil terbang modular juga memiliki potensi untuk layanan publik seperti penyelamatan darurat, yang secara efektif memenuhi kebutuhan publik dan swasta, menurut Qiu.

"Kehadiran mobil terbang di lalu lintas udara perkotaan mungkin memerlukan waktu – mungkin 10 atau 15 tahun – tetapi mobil terbang modular yang menargetkan pengguna individu akan dapat terbang dalam lima tahun ke depan karena modul darat dapat digerakkan dan udara. Modul ini bisa terbang di beberapa area tertentu," jelasnya.

China Daily juga melaporkan perekonomian dataran rendah Tiongkok, yang dianggap sebagai industri baru yang strategis, diperkirakan akan mengalami pertumbuhan pesat di tahun-tahun mendatang, terutama didorong oleh investasi dalam pembangunan infrastruktur terkait, dukungan kebijakan dari pihak berwenang dan penerapan komersial dalam berbagai skenario seperti transportasi penumpang, pariwisata. dan logistik.

Pasar ekonomi dataran rendah di negara ini bernilai 506 miliar yuan ($69,9 miliar) pada tahun lalu, naik 33,8 persen dibandingkan tahun lalu, dan diperkirakan akan melampaui 1 triliun yuan pada tahun 2026, menurut sebuah laporan yang dirilis oleh perusahaan riset pasar CCID Consulting. .

Pendapatan dari sektor eVTOL naik 77,3 persen tahun-ke-tahun menjadi 980 juta yuan tahun lalu, kata laporan itu. Sektor ini diperkirakan akan melihat penerapan komersial yang lebih luas di bidang-bidang seperti tamasya udara dan pariwisata tahun ini.

Untuk memfasilitasi perekonomian dataran rendah, Guangdong, kekuatan ekonomi di Tiongkok Selatan, telah mengeluarkan beberapa rencana untuk mendukung pengembangan sektor eVTOL. Di Guangzhou, saat ini terdapat lebih dari 300 perusahaan yang terkait dengan industri dataran rendah.

Kota ini akan mempercepat pembentukan dana modal ventura industri dataran rendah sebesar 10 miliar yuan, berencana membangun basis inkubasi industri tak berawak di distrik Nansha dan kawasan industri ekonomi dataran rendah seluas 5 kilometer persegi di timur kota.
Apakah konten ini bermanfaat?
Dukung dengan memberikan satu kali kontribusi.

Share:
Konten berbasis data.
Kategori konten paling banyak dibaca.


Bisnis Terkini
Lihat semua
Komentar
Login ke akun RO untuk melihat dan berkomentar.

Terkini

Indeks