Waspada penipuan canggih di akhir tahun 2022, ini tips dari Google

Hendrik Syahputra

Beragam aksi penipuan telah berubah dari pola lama ke sistem yang lebih canggih.

cover | topik.id

Penipuan di dunia siber patut diperangi dengan literasi digital kepada publik, beragam aksi penipuan telah berubah dari pola lama ke sistem yang lebih canggih. Salah satunya menggunakan email.

Perusahaan teknologi dunia, Google mengungkapkan telah memblokir lebih dari 99,9% spam, phishing, dan malware. Para pelaku penipuan jahat tidak berhenti selama musim liburan di akhir tahun 2022 yang terjadi di seluruh dunia.

"Kami melindungi pengguna Gmail dari hampir 15 miliar pesan yang tidak diinginkan setiap hari, memblokir lebih dari 99,9% spam, phishing, dan malware. Tapi aktor jahat tidak melambat selama musim liburan," tulis Google di laman resminya.

Google juga membeberkan penipuan beraksi dalam dua minggu terakhir, lebih tinggi dari volume rata-rata. 
 
"Kami memblokir lebih dari 231 miliar pesan spam dan phishing, 10% lebih tinggi dari volume rata-rata," terang Google kembali.


Namun, bagaimana memerangi penipuan di akhir tahun 2022 yang semangkin marak? berikut lima tips dari Google yang dilansir dari laman resminya blog.google.

1. Pembaruan langganan.

Penipuan pembaruan langganan dapat melonjak. Versi yang sangat tidak diinginkan dari layanan email spoof antivirus ini, yang memikat korban dengan janji peningkatan keamanan. 

Meskipun beberapa scammer dapat membuat pesan mereka terlihat sangat meyakinkan, selalu pastikan untuk memeriksa email pengirimnya. Jika terlihat off, mungkin penipuan.

3. Penargetan demografis.

Beberapa penipuan yang paling merusak adalah yang paling ditargetkan secara khusus untuk Anda. Penipuan ini mungkin tampak lebih pribadi karena menyertakan beberapa elemen spesifik dalam hidup atau identitas Anda. 

Baik itu memalsukan komunikasi dari anggota dewan PTA lokal atau mengirim email penipuan yang ditargetkan pada kelompok usia tertentu, buka mata Anda untuk email jahat berbasis identitas di musim liburan ini.

3. Amal.

Penyerang tidak menunjukkan pengekangan selama musim memberi. Faktanya, penipuan terkait amal dan upaya phishing menjadi lebih buruk sepanjang tahun ini, merugikan baik mereka yang menjadi korban penipuan maupun badan amal yang akan mendapat manfaat dari pemberian tersebut. 

Baik itu badan amal yang terkait dengan topik berita, atau organisasi dengan nama yang tidak asing, waspadai siapa pun yang meminta Anda untuk menghubungi mereka melalui email pribadi atau mengirimkan uang kepada mereka secara langsung.

4. Kartu hadiah.

Saat musim belanja sedang ramai, kartu hadiah dan penipuan giveaway juga demikian. 

Penipu mungkin mencoba mengelabui orang agar membeli kartu hadiah untuk mereka, terkadang dengan menyamar sebagai kontak yang dikenal atau menjuntai hadiah gratis sebagai imbalan untuk membagikan informasi kartu kredit mereka. 

Jika Anda menerima email dari teman Anda di Praha atau Pennsylvania yang meminta Anda untuk membelikan mereka kartu hadiah, kirimi mereka SMS cepat untuk mengonfirmasi bahwa mereka benar-benar mengirimkan permintaan tersebut. 

Dan jika giveaway terlihat terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, itu mungkin saja penipuan.

5. Kripto.

Seluruh kelas penipuan untuk dirinya sendiri, penipuan berbasis crypto dapat merajalela sepanjang tahun ini. 

Variasi umum dari penipuan ini menggunakan dompet mata uang kripto untuk menagih pembayaran dan sering mencoba memeras dana dari korban melalui ancaman. 

Gmail mungkin memperingatkan Anda tentang permintaan yang tidak masuk akal ini, tetapi penting juga untuk mengetahui cara menemukannya sehingga Anda dapat menghindari menjadi korban penipuan jenis ini. 

Beberapa tanda bahaya besar termasuk kesalahan ketik, alamat email yang tampak salah, atau permintaan pembayaran.
Apakah konten ini bermanfaat?
Dukung dengan memberikan satu kali kontribusi.

Share:
Konten berbasis data.
Kategori konten paling banyak dibaca.
Komentar
Login ke akun RO untuk melihat dan berkomentar.

Terkini

Indeks